Dienstag, 30. Juli 2013

Berapa Penghasilan kerja sambilan di Jerman?

Hallo teman-teman semua, saya sering ditanya oleh beberapa calon Au-Pair dan Mahasiswa, berapa sih besarnya penghasilan dari kerja sambilan di Jerman? Dibawah ini adalah list perkerjaan yang sudah pernah saya coba:



Standard Gaji regional Berlin, 2013 

Pencuci piring, 5,5 - 7 Euro per-Jam
Pramusaji, 6,5 - 8 Euro per-Jam + Tip (+- 10 - 15 Euro per shift)
Juru masak, 7,5 - 10 Euro per-Jam (+- 10 - 15 Euro per shift)
Penjaga Museum, 7 - 8 Euro per-Jam
Pengajar bahasa Indonesia, 9 -13 Euro per-Jam
Pekerja gudang pengiriman barang online, 7,5 - 8 Euro per-Jam
Pekerja percetakan 7,5 - 8 Euro per-Jam
Penerima tamu di Event-event International 8 - 10 Euro per-Jam
Cleaning service 9 Euro per-Jam
Penerjemah Indonesia - Jerman 10 - 13 Euro per-Jam

Sekali lagi list ini hanya berlaku untuk wilayah BERLIN 

Seperti yang teman-teman bisa lihat, penghasilan kerja sambilan di Jerman cukup lumayan. Sejak tahun 2009 penghasilan saya dari kerja sambilan berkisar 650 - 1200 Euro per bulannya. Tergantung waktu yang saya miliki. pada waktu-waktu ujian saya hanya berkerja 2 hari seminggu, pada waktu kuliah 4 hari perminggu.

Jadi... jangan takut tidak bisa hidup di Jerman tanpa uang dari orang-tua! Selamat mencoba.

Kalau teman-teman ingin kuliah di Jerman, tapi ragu untuk memilih agen murah dan yang terpercaya, teman-teman bisa kirim email ke zapato.syarif@gmail.com atau klick DISINI Jangan tertipu, Sekolah di Jerman itu Mudah dan Murah!



Mittwoch, 24. Juli 2013

From Au-Pair to Student

Karena banyak sekali yang bertanya apa yang harus dilakukan agar kita dapat studi di jerman setelah kita mengikuti programm Au-Pair, maka saya disini akan menceritakan bagaimana pengalaman saya waktu itu.

Kontrak kerja Au-Pair saya berakhir pada tanggal 6 Mai 2008. Pada waktu itu orang tua asuh saya cukup puas dengan kinerja saya sebagai Au-Pair. Dia waktu itu bertanya "Syarif, seandainya mungkin, apakah kamu mau bekerja dengan saya lagi selama beberapa bulan hingga saya menemukan Au-Pair baru yang cocok?" saya dengan senang hati menjawab "ya, seandainya mungkin, kenapa tidak, toh saya betah disini"

Tips 1. : Jadilah Au-Pair yang baik, anggaplah keluarga asuhmu sebagai keluargamu sendiri. seandainya kamu suka anak kecil, anggaplah anak-anak asuh mu sebagai adikmu sendiri. ketika kamu menyayangi anak asuh kamu, maka orang-tua asuh juga akan sayang sama kamu. Dan apabila orang tua asuh sayang sama kamu, dia akan membantu kamu!

Waktu saya masih menjadi Au-Pair saya memiliki banyak teman sesama Au-Pair. kebanyakan dari mereka berasal dari Rusia, spanyol dan Italia. Teman-teman ini saya kenal ketika saya mengunjungi sekolah bahasa Jerman di Stuttgart. Saya waktu itu tinggal di Backnang, sebuah kota kecil setengah jam dari Stuttgart. sebenarnya banyak sekolah-sekolah bahasa di dekat Backnang. akan tetapi saya memutuskan untuk mengunjungi sekolah bahasa di Stuttgart. Banyak sekali Au-Pair yang datang ke Stuttgart untuk belajar bahasa. Setiap Au-Pair memiliki pengalaman-pengalaman yang berbeda dan beberapa diantara mereka memiliki banyak trick-trick yang sangat berguna. Dari sinilah saya mendapatkan informasi bahwa banyak Au-Pair di Jerman yang mengunjungi sekolah bahasa untuk mendapatkan Visa tinggal tambahan. sebagai "Sprachschüler" kita bisa mengajukan tambahan ijin tinggal di Jerman selama max. 2 Tahun.

Syaratnya:
  1. Kursus bahasa Intensiv dan Fulltime. 3-4 Kali seminggu dengan total 15 Jam kursus                   perminggu (untuk ketentuan terbaru kalian bisa tanya ke tempat kursus bahasa Jerman               setempat) 
  2. Verplichtungserklärung dari orang-tua asuh, bahwa mereka menjamin biaya hidup kita                disana.

Dari teman-teman Au-Pair di Stuttgart saya mendapatkan informasi tentang sekolah bahasa yang sanggup menandatangani surat kursus intensiv, tanpa kita harus mengikuti kursus intensiv. Sehingga kita memiliki waktu untuk bekerja sebagai Aupair, maupun kerja sampingan lainnya.

Tips 2. : Ketika kalian menjadi Au-Pair, carilah teman sebanyak-banyaknya! sebaiknya bergaullah dengan orang asing. Bukan berarti saya tidak suka orang Indonesia, tetapi Au-Pair dari negara tetangga Jerman biasanya memiliki Trick-trick yang jitu untuk dapat tinggal lebih lama di Jerman. Selain itu semaikn banyak teman, semakin mengasikan kerja sebagai Au-Pair di Jerman.

Selama saya kursus bahasa, saya tahu bahwa target saya selanjutnya adalah studi di Jerman. Saya mulai menabung, bekerja dan belajar bahasa Jerman lebih giat lagi. Seitap harinya sekitar jam 6 pagi saya adalah orang pertama yang mengambil koran dari kotak surat. sebelum orang rumah yang lain bangun, saya membaca koran dan berusaha memahami setiap kata yang ada di koran tersebut. seandainya ada kata-kata yang saya tidak saya mengerti, saya catat dan saya tanyakan kepada ibu asuh saya.

dalam waktu singkat kemampuan bahasa Jerman saya meningkat. Pada waktu itu saya bahkan sudah bisa saling "curhat" dengan orang tua asuh saya. Mereka bahkan percaya dan mau menceritakan masalah-masalah pribadi mereka kesaya. pada akhirnya kita benar-benar seperti keluarga. Singkat kata, orang-tua asuh saya selalu membantu saya dalam usaha saya untuk berkuliah di Jerman.

Setelah mendaftar Studienkolleg di banyak tempat, akhirnya saya mendapat "Zulassung zur Aufnahmeprüfung" dari Freie Universität Berlin. Dengan surat ini saya mendapatkan kesempatan untuk mengikuti tes masuk Studienkolleg die universitas tersebut.

Bulan Juni 2008 saya berangkat ke Berlin untuk mengikuti ujian tes masuk Studienkolleg. Total pendaftar untuk kelas G-Kurs (Ilmu sosial) sekitar 150 orang. 45 Diantaranya diterima, termasuk saya. Waduh gembira sekali waktu itu saya! .

Seperti yang teman-teman ketahui, masih ada satu kendala saya sebelum saya bisa menjadi Student: Uang jaminan sebesar 8000 Euro untuk aplikasi visa.

Tidak seberuntung beberapa teman yang lain yang dijamin penuh oleh keluarga asuhnya, Keluarga asuh saya tidak bersedia untuk menjamin saya. Akan tetapi mereka waktu itu bersedia membantu saya "meminjamkan" uang sebesar 2500 Euro.

Syukur alhamdulilah, saya memiliki teman-teman sesama Au-Pair yang membantu saya. Ada yang meminjamkan uang sebesar 50 Euro, 200 Euro dan bahkan 800 Euro. Jujur belum semuanya berhasil saya kembalikan.

Tips 3. : Pada waktu itu uang jaminan sebesar 8000 Euro hanya perlu di tunjukan sekali saja. Setelah saya mendapat kan Visa, saya kembalikan lagi uang tersebut kepada para peminjam.  (Jujur saya tidak tahu apakah peraturan ini masih berlaku)

Singkat kata saya berhasil mengumpulkan 8000 Euro dalam waktu tiga bulan dan saya pun mendapatkan Visa untuk persiapan Studi yang berlaku selama setahun.

Di Berlin saya membiayai hidup saya dengan bekerja. Hampir semua pekerjaan sudah saya coba, mulai dari pencuci piring, memasak, menjadi baby sitter, pegawai percetakan dll.

Bersambung...



Montag, 8. Juli 2013

Manis pahit, kuliah di Jerman

Oh sampai juga akhirnya dikos tercinta.. capek, badan pegel pegel.. mau tidur.. tapi tugas banyak... pusing aku kadang... 7 jam perhari, 4 kali seminggu aku kerja di sebuah restorant di pinggiran Berlin. Endlos.. nama restorant itu. sebuah restorant yang baru sekitar 3 bulan berdiri, akan tetapi sudah memiliki cukup banyak pelanggan tetap.. terkadang mereka bahkan harus menolak beberapa tamu.

aku mulai bekerja sekitar sebulan yang lalu. pekerjaan ini kudapat dari internet. sebenarnya banyak sekali lamaran yang kukirim, lengkap dengan biografi singkat dan pas foto. tapi selalu ditolak. sampai akhirnya iseng aku melihat sebuah iklan.. dengan titel.. 'dibutuhkan pekerja, segera' dari iklan yang tak jelas ini.. iseng aku tulis 'syarif ingin bekerja, 21, mahasiswa' waktu itu aku sudah berfikir untuk mencari bantuan keuangan dari badan kredit universitas. tapi.. akhirnya ketika aku sedang menunggu antrian dokter.. aku ditelfon seseorang.. 'syarif ya.. mau kerja kan, besok dateng yah.. jam sekian... dsb- memang rejeki dateng dari sudut yang gak dikira...

pekerjaan ku disebut 'Koch helfer' yaitu.. asistent koki.. tugas utamaku yaitu: Nyuci piring, panci, teflon dsb. (alhamdulilah.. sekarang dah gak lagi^^), membuat segala jenis salat (salat pendamping, utama, summer salat, fruits salat, dsb.), dan mendekor hidangan sebelum keluar dari dapur.

Juru masak di retorant itu adalah Markus. seorang homosexual. Markus adalah orang yang flexible, ramah, dan siap membantu jika diminta. Gayanya yang konyol membuat para asistennya terhibur.. tidak seperti di restoran cina.. yang sungguh2 keras.. suasana kerja di restoran ini.. benar benar.. nyaman.. tentu markus juga pernah membentakku.. karena misalnya aku menjatuhkan pisau kesayangannya.. +_~ tapi secara umum.. kondisi restoran benar benar bersahabat.

hari hari ku di restorant itu benar benar menarik.. stiap pagi sekitar jam 8 .. datang seorang kurir dari berbagi macam penyalur.. sayuran... daging.. ikan.. ayam.. susu telur.. bumbu... minuman... dan lain sebagainya.. tugas ku adalah.. membantu orang ini menyusun barang barang tersebut di kulkas di ruang bawah tanah.. (kulkas itu besarnya seperti garasi dirumahku di indonesia) aku bebas meletakan barang2 itu sesuai keiinginanku dimana aku mudah mengingatnya. setengah jam waktu yang kubutuhkan kurang lebih. setelah itu.. aku mulai menyiapkan berbagai kelengkapan dapur, seperti menyalakan mesin cuci piring, menghidupkan kompor.. intinya semua alat yang nantinya di perlukan.. tak lupa aku menghidupkan radio.. antena 1 adalah siaran kesukaanku ketika bekerja.. karena siaran ini memiliki program yang lucu lucu.. dan bisa membuat seluruh ruangan menjadi riuh oleh gelak tawa. setelah selesai semua itu.. aku baru mencuci salat. cukup banyak untuk memenuhi kebutuhan setengah hari.(salat adalah hidangan pendamping utama pada masakan eropa) ketika itu biasanya mulai berdatangan para pekerja yang lain, seperti barman, pelayan dsb. dan mereka seperti biasa segera menyiapkan segelas Latte machiato kesukaan ku... kemudian datang sekitar pukul 9 pagi Markus, sang koki.. seperti biasanya dia selalu membawa 2 botol coca cola untuk kami, dan beberapa roti.. untuk sarapannya yang biasanya diberikan kepadaku. walupun setelah itu dia juga memasak sarapan pagi untuk ku yang biasanya adalah English Breakfast.. (2 telur matasapi, keju, dan Daging serta secankir kopi atau teh).

pukul 9.30 restorant itu dibuka.....

Bersambung...